28 May 2010

Pelajaran di dalam Sebuah Bajaj

Kemarin sore, dengan pertimbangan kaki gue yang sedang sakit, gue akhirnya memutuskan untuk pulang naik bajaj. Ngga seperti biasanya, naik angkot + metromini. Meskipun biayanya hampir 10x lipat, gue tetap memutuskan naik bajaj.

Ternyata Allah mau memberi pelajaran ini buat gue.

Gue nyetop bajaj, nawar harga, dan masuk ke bajaj.

Ga lama setelah masuk ke Bajaj, si Bapak tukang bajaj nanya ke gue :

Bapak (B) : "Neng, kalo masuk SMA 8 nilai nya rata-rata berapa ya?"

Nisa (N) : "Hmm..... yaaa biasanya sih diatas 9, Pak"

B : "Oh..... kalo bayarnya berapa, neng? Mahal ya?"

N : "Hmmmm..... Ya.... Lumayan Pak.... Angkatan saya sih.... (agak lama, mikir, gue sebut ga ya nominalnya?) Angkatan saya sih sekitar.... 12 juta, Pak"

B : "Wah...... Haha... (tertawa miris)"

Gue diem. Ga berani nanya apa-apa lagi. Takut salah ngomong.

Akhirnya si Bapak lah yang cerita.

B : "Anak saya, pengen saya masukin SMA 8 juga. Nilainya sih katanya di atas 9... Cuma kalo bayarnya segitu ya..."

Berikutnya gue ngomel-ngomel (well, lebih cocok ngedumel sih) yang intinya adalah, si Bapak harus tetep masukin anaknya ke SMA 8, karena sayang banget kalo nilainya bagus. Masalah biaya ga perlu dipikirin karena pihak sekolah ngga boleh sebenarnya minta uang "sumbangan" kaya gitu. Jadi sebenernya mudah banget kalo mau diprotes.

Abis gue ngomel, si Bapak ini cuma senyum miris aja. Seakan ga yakin dengan jalan pikiran gue.

"Oh.... Gitu neng ya...." ujarnya sambil tetep tersenyum miris.

Gue pun diem. Lagi. Gue mikir. Ga bisa sekolah di sekolah NEGRI* unggulan karena masalah biaya? Baru pertama kali gue temuin yang begini dalam kehidupan nyata. Sisanya, kalo ga di sinetron, TV, atau koran, yang menurut gue sering belebihan (atau dilebih-lebihkan?)

*(sekolah negri loh ya, inget, SE-KO-LAH-NEG-RI, punya PEMERINTAH)

Akhirnya gue nanya,

N : "Emang anaknya sekolah dimana, Pak?"

B : "Smabel"

N : "HAH?!?"

Kaget gue. Berasa kesabet.

N : "SAYA JUGA DULU DI SMABEL!"

Tunggu.
Anaknya si Bapak ini pasti kelas 3 dong.
Berarti pas gue kelas 3 dulu, anaknya ini kelas 1.
Berarti dia sempet jadi adek kelas gue.
Berarti gue sedang naik bajaj yang supirnya adalah bokapnya adek kelas gue.
Anjrit.

Bener-bener tinggi tingkat kesenjangan sosial di SMP gue itu. Bener kata kakak gue dulu, "Mulai dari anak tukang cuci, sampe anak mentri, semua ada di Smabel."

God.

Si Bapak ini selanjutnya cuma senyum-senyum aja.

Gue lanjut ajak ngobrol lagi,

N : "Di smabel kalo ngga salah sekarang udah ngga bayar ya pak? Dulu saya bayar cuma 100ribu kayanya,"

B : "Ah engga neng. Tetep bayar seperti biasa. Uang sekolah, uang bulanan..... Uang jajannya aja mahal banget. Untung ada Bos saya yang mau nanggung. Kalo engga, mana sanggup saya sekolahin di Smabel."

N : "Hah? Semuanya tetep seperti biasa?!"

Kaget gue. Sekilas teringat wajah temen seangkatan gue yang kurang mampu dan selalu ditagih uang sekolah sama seorang monster wakil kepala sekolah. Bener-bener kasian.

N : "Wah parah juga ya....."

Gue diem lagi. Mikir lagi.

Ternyata program-program pemerintah itu semuanya cuma wacana. Sekolah gratis bagi yang ga mampu? Bullsh*t! Di depan gue ada korban nya. Yang udah pasti ngga mampu gini aja masih diteken harus bayar. Terbersit kebanggaan ke Bos nya Bapak ini, yang awalnya gue kira adalah dana BOS (bantuan operasional sekolah) yang ternyata juga hanya bullsh*t meskipun iklannya besar-besaran di TV, dan ada si Dik Doank jadi bintang iklannya (hubungannya?? :P)

Si Bapak akhirnya ngomong lagi,

B : ''Kayanya sih saya mau masukin sekolah di kampung aja. Anaknya sih maunya di Jawa Timur,"

N : "Jangan, Pak! Sayang banget! Coba aja masukin 8 dulu! Sayang banget kalo nilainya bagus!"

Si Bapak ini lagi-lagi cuma senyum miris.

Diem sebentar. Gue tanya lagi si Bapak,

N : "Anaknya laki-laki apa perempuan, Pak?"

B : "Perempuan, Neng. Sekarang lagi pere', pergi ke puncak sama teman-temannya. Hahaha"

Dang! Gue kena lagi.

Si anak ini asyik-asyik liburan, Bapaknya lagi banting tulang cari duit dan milih sekolah buat dia.

Pasti gue kaya gini juga.

Bokap nyokap kerja keras, gue malah menghambur-hamburkan uang untuk hal-hal yang ngga penting. CD-CD ngga penting, kaos-kaos ngga penting, jalan-jalan ngga penting. Sementara bokap nyokap ngirit sengiritnya biar tetep bisa sekolahin gue sampe setinggi apapun yang gue mau.

Pasti begitu.

Hah.

Gue manja banget. Kaki somplak sedikit aja pengennya udah naik bajaj.

Payah.

Gue berusaha menahan diri untuk ngga nanya nama si anak itu. Takut gue keceplosan kalo lagi cerita sama orang dan beberapa adek kelas gue di smabel yang gue masih deket. Ga kebayang mukanya si anak itu kalo ketauan temen-temennya bahwa Bapaknya adalah tukang bajaj. Menurut pengalaman gue di Smabel dulu, harusnya dia udah dikucilin abis-abisan. Dan sama temen-temen yang baik pasti dikasihani dan dibantu, bahakn secara finansial. Tapi dari dua sisi itu, temen-temen baik dan temen-temen yang belum baik, 1 persamaannya : DIBEDAKAN. Cuma karena Bapaknya seorang tukang bajaj. Dan itu pasti rasanya sakit banget.

Gak lama kemudian ternyata kita udah sampai di rumah gue. Gue jadi ngga enak tadi nawar ongkos bajaj nya ke si Bapak. Gue kasih si Bapak uang 50ribuan. Sebenernya gue ikhlas aja dia mau ngembaliin berapapun, setelah denger ceritanya tadi. Tapi ternyata dia tetep ngembaliin sesuai ongkos yang udah disepakatin.

Perjalanan yang cuma 20menit itu pun memberi gue berjuta pelajaran

Dan tentunya, kecenderungan untuk terus bersyukur atas segala sesuatu yang telah Allah berikan. Harus rajin-rajin sekolah. Karena ternyata, diluar sana, banyak orang yang pengen tapi ngga bisa masuk SMA gue ini, baik karena hal finansial maupun karena hal super bullsh*t bernama nilai.:)

No comments: