28 May 2010

Fooling My Foolish Brother

Kakak : De, kamu belajar mulu. Ngga bosen-bosen

Gue   : Yaa..... Dari pada aku berakhir seperti kak iyan.........


****************************

Kakak : De, itu kotak-kotak di bawah meja belajar kamu taro ke kamar atas aja kalo ganggu

Gue   : Oh. Iya tuh ganggu. Kak iyan deh pindahin.

Kakak : SET.....an.........

Pelajaran di dalam Sebuah Bajaj

Kemarin sore, dengan pertimbangan kaki gue yang sedang sakit, gue akhirnya memutuskan untuk pulang naik bajaj. Ngga seperti biasanya, naik angkot + metromini. Meskipun biayanya hampir 10x lipat, gue tetap memutuskan naik bajaj.

Ternyata Allah mau memberi pelajaran ini buat gue.

Gue nyetop bajaj, nawar harga, dan masuk ke bajaj.

Ga lama setelah masuk ke Bajaj, si Bapak tukang bajaj nanya ke gue :

Bapak (B) : "Neng, kalo masuk SMA 8 nilai nya rata-rata berapa ya?"

Nisa (N) : "Hmm..... yaaa biasanya sih diatas 9, Pak"

B : "Oh..... kalo bayarnya berapa, neng? Mahal ya?"

N : "Hmmmm..... Ya.... Lumayan Pak.... Angkatan saya sih.... (agak lama, mikir, gue sebut ga ya nominalnya?) Angkatan saya sih sekitar.... 12 juta, Pak"

B : "Wah...... Haha... (tertawa miris)"

Gue diem. Ga berani nanya apa-apa lagi. Takut salah ngomong.

Akhirnya si Bapak lah yang cerita.

B : "Anak saya, pengen saya masukin SMA 8 juga. Nilainya sih katanya di atas 9... Cuma kalo bayarnya segitu ya..."

Berikutnya gue ngomel-ngomel (well, lebih cocok ngedumel sih) yang intinya adalah, si Bapak harus tetep masukin anaknya ke SMA 8, karena sayang banget kalo nilainya bagus. Masalah biaya ga perlu dipikirin karena pihak sekolah ngga boleh sebenarnya minta uang "sumbangan" kaya gitu. Jadi sebenernya mudah banget kalo mau diprotes.

Abis gue ngomel, si Bapak ini cuma senyum miris aja. Seakan ga yakin dengan jalan pikiran gue.

"Oh.... Gitu neng ya...." ujarnya sambil tetep tersenyum miris.

Gue pun diem. Lagi. Gue mikir. Ga bisa sekolah di sekolah NEGRI* unggulan karena masalah biaya? Baru pertama kali gue temuin yang begini dalam kehidupan nyata. Sisanya, kalo ga di sinetron, TV, atau koran, yang menurut gue sering belebihan (atau dilebih-lebihkan?)

*(sekolah negri loh ya, inget, SE-KO-LAH-NEG-RI, punya PEMERINTAH)

Akhirnya gue nanya,

N : "Emang anaknya sekolah dimana, Pak?"

B : "Smabel"

N : "HAH?!?"

Kaget gue. Berasa kesabet.

N : "SAYA JUGA DULU DI SMABEL!"

Tunggu.
Anaknya si Bapak ini pasti kelas 3 dong.
Berarti pas gue kelas 3 dulu, anaknya ini kelas 1.
Berarti dia sempet jadi adek kelas gue.
Berarti gue sedang naik bajaj yang supirnya adalah bokapnya adek kelas gue.
Anjrit.

Bener-bener tinggi tingkat kesenjangan sosial di SMP gue itu. Bener kata kakak gue dulu, "Mulai dari anak tukang cuci, sampe anak mentri, semua ada di Smabel."

God.

Si Bapak ini selanjutnya cuma senyum-senyum aja.

Gue lanjut ajak ngobrol lagi,

N : "Di smabel kalo ngga salah sekarang udah ngga bayar ya pak? Dulu saya bayar cuma 100ribu kayanya,"

B : "Ah engga neng. Tetep bayar seperti biasa. Uang sekolah, uang bulanan..... Uang jajannya aja mahal banget. Untung ada Bos saya yang mau nanggung. Kalo engga, mana sanggup saya sekolahin di Smabel."

N : "Hah? Semuanya tetep seperti biasa?!"

Kaget gue. Sekilas teringat wajah temen seangkatan gue yang kurang mampu dan selalu ditagih uang sekolah sama seorang monster wakil kepala sekolah. Bener-bener kasian.

N : "Wah parah juga ya....."

Gue diem lagi. Mikir lagi.

Ternyata program-program pemerintah itu semuanya cuma wacana. Sekolah gratis bagi yang ga mampu? Bullsh*t! Di depan gue ada korban nya. Yang udah pasti ngga mampu gini aja masih diteken harus bayar. Terbersit kebanggaan ke Bos nya Bapak ini, yang awalnya gue kira adalah dana BOS (bantuan operasional sekolah) yang ternyata juga hanya bullsh*t meskipun iklannya besar-besaran di TV, dan ada si Dik Doank jadi bintang iklannya (hubungannya?? :P)

Si Bapak akhirnya ngomong lagi,

B : ''Kayanya sih saya mau masukin sekolah di kampung aja. Anaknya sih maunya di Jawa Timur,"

N : "Jangan, Pak! Sayang banget! Coba aja masukin 8 dulu! Sayang banget kalo nilainya bagus!"

Si Bapak ini lagi-lagi cuma senyum miris.

Diem sebentar. Gue tanya lagi si Bapak,

N : "Anaknya laki-laki apa perempuan, Pak?"

B : "Perempuan, Neng. Sekarang lagi pere', pergi ke puncak sama teman-temannya. Hahaha"

Dang! Gue kena lagi.

Si anak ini asyik-asyik liburan, Bapaknya lagi banting tulang cari duit dan milih sekolah buat dia.

Pasti gue kaya gini juga.

Bokap nyokap kerja keras, gue malah menghambur-hamburkan uang untuk hal-hal yang ngga penting. CD-CD ngga penting, kaos-kaos ngga penting, jalan-jalan ngga penting. Sementara bokap nyokap ngirit sengiritnya biar tetep bisa sekolahin gue sampe setinggi apapun yang gue mau.

Pasti begitu.

Hah.

Gue manja banget. Kaki somplak sedikit aja pengennya udah naik bajaj.

Payah.

Gue berusaha menahan diri untuk ngga nanya nama si anak itu. Takut gue keceplosan kalo lagi cerita sama orang dan beberapa adek kelas gue di smabel yang gue masih deket. Ga kebayang mukanya si anak itu kalo ketauan temen-temennya bahwa Bapaknya adalah tukang bajaj. Menurut pengalaman gue di Smabel dulu, harusnya dia udah dikucilin abis-abisan. Dan sama temen-temen yang baik pasti dikasihani dan dibantu, bahakn secara finansial. Tapi dari dua sisi itu, temen-temen baik dan temen-temen yang belum baik, 1 persamaannya : DIBEDAKAN. Cuma karena Bapaknya seorang tukang bajaj. Dan itu pasti rasanya sakit banget.

Gak lama kemudian ternyata kita udah sampai di rumah gue. Gue jadi ngga enak tadi nawar ongkos bajaj nya ke si Bapak. Gue kasih si Bapak uang 50ribuan. Sebenernya gue ikhlas aja dia mau ngembaliin berapapun, setelah denger ceritanya tadi. Tapi ternyata dia tetep ngembaliin sesuai ongkos yang udah disepakatin.

Perjalanan yang cuma 20menit itu pun memberi gue berjuta pelajaran

Dan tentunya, kecenderungan untuk terus bersyukur atas segala sesuatu yang telah Allah berikan. Harus rajin-rajin sekolah. Karena ternyata, diluar sana, banyak orang yang pengen tapi ngga bisa masuk SMA gue ini, baik karena hal finansial maupun karena hal super bullsh*t bernama nilai.:)

12 May 2010

"Ask not what your teammates can do for you. Ask what you can do for your teammates"

Rasanya pengen nangis darah pas baca sms dari manager tim basket gue beberapa hari yang lalu:

"Dear Putri IM KU 18, Anne, Aya, Ayi, Dinda, Esther, Hanne, Irin, Kiza, Lusi, Manda, Nanda, Nisa, Novi, Onyon, Syfa, Vina. Jadwal Kompetisi KU 18 Putri Bolabasket PengProv DKI Jakarta 2010 : 11 Juni - 3 Juli 2010. Be prepared yaa. Salam, Om Wendy. cc. Kak Farhan."

HAH?

YANG BENER NIH?

baca sekali lagi ah

"Dear Putri IM KU 18, Anne, Aya, Ayi, Dinda, Esther, Hanne, Irin, Kiza, Lusi, Manda, Nanda, Nisa, Novi, Onyon, Syfa, Vina. Jadwal Kompetisi KU 18 Putri Bolabasket PengProv DKI Jakarta 2010 : 11 Juni - 3 Juli 2010. Be prepared yaa. Salam, Om Wendy. cc. Kak Farhan."


Anjrit!

Ah, sekali lagi!


"Dear Putri IM KU 18, Anne, Aya, Ayi, Dinda, Esther, Hanne, Irin, Kiza, Lusi, Manda, Nanda, Nisa, Novi, Onyon, Syfa, Vina. Jadwal Kompetisi KU 18 Putri Bolabasket PengProv DKI Jakarta 2010 : 11 Juni - 3 Juli 2010. Be prepared yaa. Salam, Om Wendy. cc. Kak Farhan."


Aaaaaaaaa beneraaaaaan. Beneran 11 Juni!!!!! Huhuhu.


Yak, jadi kompetisi basket tingkat Provinsi yang bakal tim gue ikutin ternyata mulai tanggal 11 Juni.

Emang kenapa Nis kalo 11 Juni

Pertanyaan bagus. 11 Juni 2010 adalah jadwalnya Urban Jazz Crossover di Jakarta!!!!!!

Dan Indra Lesmana ikutan manggung di acara ini.

Jadi itu berarti gue kemungkinan lumayan besar ngga bisa nonton manggungnya Indra Lesmana. Huhuhu.

*********

Gue masih agak males untuk ceritain ini ke siapapun di tim. Mereka (dan kalian para pembaca mungkin juga) pastinya mikir,

"Alah, Indra Lesmana doang! Masa ngga ikutan tanding cuma gara-gara mau nonton Indra Lesmana!"

"Respect dong sama tim!"

"Tentuin prioritas dong! Ngga pinter-pinter deh kamu, Nis."

dan lain-lain sebagainya.



Tapi mereka ngga tau, ngga mau tau, dan ngga peduli betapa pentingnya setiap penampilan panggung Indra Lesmana buat gue.

Ngga tau kalo setiap kali ngeliat Indra Lesmana lagi "main" di panggung, gue merinding. Sampe kayanya mau meleleh.

Ngga tau kalo gue rasanya selalu punya extra cash entah darimana untuk mengantar gue ke manggungnya Indra Lesmana.

Ngga tau kalo gue jadi 1000x lebih berani untuk kemana-mana sendirian, naik apapun untuk nonton Indra Lesmana, tapi jadi 1000x kali lebih penakut pas udah di depan orangnya langsung :D

Ngga tau kalo Indra Lesmana itu manggungnya JARANG banget.

dan masih banyak lagi.


Ya, mereka ngga tau, ngga mau tau, ngga peduli. Dan ngga penting juga buat mereka. Yang penting kan Tim. Tim. Tim. dan Tim.

Tapi bukannya gue juga bagian dari tim? Yang seharusnya juga di "respect"? Dihargai pendapatnya? Dihargai pilihannya?

Ya udahlah.

Kan seperti katanya Om Magic Johnson,

"Ask not what your teammates can do for you. Ask what you can do for your teammates."
 
Gue pasti salah kok di mata mereka kalo keadaannya kaya begini. :)


****************

Haaaah.


Padahal gue sudah cukup tidak beruntung dengan manggungnya Indra Lesmana di Bandung tanggal 7 dan 14 Mei ini.

Jadi,

Menjelang kejuaraan tingkat provinsi yang akan kita ikuti itu, tim basket gue berencana mengadakan semacam Training Camp di Bandung. Pelatih gue sejak awal bilang kalo Training Camp ini akan diadakan sekitar bulan Mei, dan gue pun berdoa yang banyak supaya waktunya bareng sama pas Indra Lesmana manggung.

Lalu beberapa waktu yang lalu, pelatih gue bilang kalo training campnya itu tanggal 13-15 Mei. Gue pun bersorak gembira.

Beberapa waktu yang lalu, saat briefing setelah latian,

    Pelatih : "Ke Bandungnya jadi tanggal 13 sampe 15 Mei ya."
    Gue    : (berusaha menahan diri untuk tidak teriak kegirangan)"HORE!"
    Temen    : "Kenapa Nis?"
    Gue    : (berusaha berbisik) "Indra Lesmana manggung di Bandung tanggal 14! hihihihi"


Tapi entah kenapa, JRENG, beberapa hari setelah itu pelatih gue tiba-tiba menggeser jadwal training camp ke tanggal 20-22 Mei.

Hiks. Langsung patah hati gue.

Kenapa Indra Lesmana manggung di Bandung tanggal 7 dan 14, sedangkan gue malah ke Bandung tanggal 21 ????!?!?!??!

Gue rasa pelatih gue sengaja ngganti tanggalnya. Gue rasa dia denger perkataan gue ke temen gue itu. Gue rasa dia sengaja, biar gue ngga bisa nonton Indra Lesmana. Hiks hiks. ---> okay ini suudzon

Tapi ya yaudah lah. Bener juga sih pelatih gue. Kalo ke Bandung nya barengan sama Indra Lesmana manggung, bisa-bisa gue ngga fokus Training Camp. Pasti kepikirannya pengen nonton aja. Hohoho. ----> ini Husnuzon nya :P


*****************

Yaudahdeh.

Sekarang lagi rajin-rajinnya berdoa nih, supaya di hari pertama kompetisi, tim gue belum ada jadwal tanding, jadi gue bisa nonton Urban Jazz Crossover. Hehehe. Mohon bantuan doa nya juga ya teman-teman!

:D :D :D

06 May 2010

Paket dari Jalan Limau! :)

Hai hai hai!!!

Waduuuu akhir-akhir ini lagi jarang baca buku nih, makanya itu jadi susah buat nulis. Huhuhu. Pokonya mulai hari ini harus baca buku tiap hari minimal 30 menit! *tekad kuad*

Okay, short updates.

Hari ini (kamis) dan kemarin (rabu) tiba-tiba sekolah gue libur karena ada tes untuk masuk sekolah gue tahun ajaran depan. Benar-benar bagai mata air di tengah gurun pasir..... *apazeh*

Hari Rabu, seperti biasa, kalo libur gue udah membuat jadwal mau ngapain aja seharian hari itu (meskipun isinya rata-rata nama pelajaran semua sih. huhuhu). Tapi jadwal hari itu terpaksa berantakan, karena ternyata gue dapet kejutan dari Yang Maha Kuasa :)

It was a fine morning. Gue bangun jam 8 karena emang lagi ngga shalat subuh. Agak kesiangan, karena jadwal yang udah gue bikin dimulai dari jam 8 pagi. Ngga mungkin bangun tidur langsung menjalankan jadwal itu. Terpaksa jadwalnya molor satu jam. Berarti nanti malam pun ngga tidur jam 11, tapi jam 12. Hal-hal ini lah yang ada di pikiran gue selagi jalan dari kamar ke meja makan. Sampai si mbak bilang bahwa ada kiriman paket buat gue......

Wuow. Shock. Sempet sih berharap itu dari orang yang pertama kali ngirim paket ke gue *ngimpi banget* tapi ternyata ini dari sesuatu yang lebih hebat. Dari jalan Limau, headquarter nya Bina Antar Budaya, yayasan yang memfasilitasi pendaftaran gue ikutan program pertukaran pelajar AFS.

Isi paket dari mereka banyak, ada booklet, surat, dan segumpel dokumen-dokumen yang harus dilengkapi. Tapi intinya sebenernya cuma 1 : gue akan di tempatkan di Amerika Serikat.

Seneng? Pasti dong. Bukan karena Amerika Serikatnya, tapi karena kepastiannya. Ternyata bener akan ke Amerika Serikat, bukan Jerman, atau Belanda, atau negara-negara pilihan gue lainnya. Meskipun belum pasti berangkat sih. Di surat mereka dengan menyebalkannya masih pake kata "calon peserta pertukaran pelajar" yang membuat gue masih ragu-ragu kalo ditanyain orang bakal berangkat atau engga. Gue juga belum tau gue akan di tempatin di state mana, apalagi host family nya. Boro-boro. Hehehe.

Jadiiii, sekarang ini gue (maunya sih) sudah mulai ngurus ini itu. Niat nya hari ini mau foto untuk Visa, tapi gagal karena males gerak (serius, gue ngga bisa keluar rumah kalo lagi ada libur dadakan begini :P). Isi form visa Amerika Serikat juga ribet banget karena isinya online melalui website mereka. Rencana nya gue besok juga udah mau mulai urus izin cuti sekolah selama setahun (sedih gak). Juga imunisasi-imunisasi yang kira-kira belum. Doain semuanya lancar deh ya :)



And talking about the ruined schedule, apa hubungannya jadwal gue dengan kiriman paket ini ya? Toh ini cuman paket, dokumen yang harus dilengkapi ngga harus dan ngga akan bisa diselesaikan saat itu juga kan? Well, setelah dapet paket itu gue jadi sibuk menelaah setiap bagian dari paket itu. Baca booklet-booklet nya, baca setiap detil surat yang ada.

Lumayan sibuk juga jawabin pertanyaan temen-temen di twitter. Hehehe. Ngga lama setelah dapet kiriman paket itu, gue memang update status di twitter "Jadwal pagi ini berubah karena kiriman paket dari Jalan Limau :))" ternyata banyak banget temen-temen yang langsung nanyain apakah itu perkembangan keberangkatan gue untuk AFS. Wedeeh. Ternyata Jalan Limau selain terkenal dengan SMA Muhammadiyah nya, sekarang juga udah mulai identik dengan AFS yah. Wkwkwkw.

Udahan ah segitu dulu. Maaf banget nih postingan kali ini akhir-akhir ini diarish banget. Sebenernya banyak nih cerita yang seru-seru. GUe coba ceritain nanti ya..... See ya, Readers! Dadaaaaaah :))