12 April 2010

My Favorite Mug

Gue ini orangnya doyan nge-teh dan doyan nge-susu.

Doyan teh, karena gue ga doyan kopi, dan sebagai gantinya, kafein di teh cukup membantu gue terjaga.

Doyan susu, karena dari kecil gue kebiasaan minum susu pagi dan malam. Ditambah lagi gue suka minum susu coklat super kental dan anget biar relaks dan membantu gue untuk cepat ngantuk saat gue perlu tidur yang cukup. Maklum, tubuh gue ga terbiasa untuk tidur malam lebih dari 6 jam. Hehehe.

Lanjut.

Beberapa waktu yang lalu, gue menemukan gelas yang cocok untuk nge-teh dan nge-susu di rak piring di rumah

the mug

 
Apaan nih? Biasa banget gini!




Well, well, well.

Dari fotonya, mug ini mungkin terlihat biasa aja. Tapi percayalah teman, kalo lo lihat penampakan aslinya, gelas ini kokoh, gagah, dan elegan banget. Warnanya coklat tua. Polos. Ada pegangan gelasnya. Cocok buat minuman hangat. (okay, deskripsinya kurang penting ya?)

Biasanya gue nge-teh dan nge-susu pake mug kaca. Bening. Kokoh sih. Tapi kesan gagah dan elegannya langsung ilang begitu orang lihat dari luar kalo isinya itu teh. Atau susu coklat. Berasa anak TK deh. Hmhmhm.

Pernah juga gue cobain pake cangkir. Keren sih. Kokoh, gagah, elegan..... Tapi kok sedikit banget ya porsinya? Huahaha....

Jadilah mug ini sekarang favorit gue untuk nge-teh atau pun nge-susu.

Setelah gue observasi (baca : mengingat-ingat dan  menanya-nanya si mbak) ternyata mug ini dapet gratisan dari bingkisan pas nyokap bokap gue hadir di Upacara 17 Agustus di Istana Negara tahun 2009 lalu. Agak aneh juga sih, kok 17an malah dikasih gelas? Wkwkwk....

Selesai deh. Hehehe.
(selalu bingung gimana seharusnya menutup sebuah postingan, gue akan belajar banyak tentang ini deh, janji! hehehe)

No comments: