29 April 2010

Playlist saat Jogging

Huaaaa udah lebih dari dua minggu ngga nge blog :( :( :(

Banyak banget yang mau diceritain, tapi ngga ada waktu akhir-akhir ini, sibuk..... Pergi masih gelap pulang udah gelap juga.... Huhuhu (ngga lebay loh nih, serius!)

Sekarang giliran lagi ada waktu malah bingung mau cerita apa, hehe.

Terus tadi pas lagi jogging, tiba-tiba kepikir untuk taro playlist lagu-lagu di iPod yang main pas lagi jogging, karena lagunya tadi lumayan seru-seru. Well, sebenernya ngga playlist juga sih. Karena lagu-lagunya ngga gue siapin dari sebelum jogging sebagain sebuah playlist, pas lagi jogging itulah gue mikir-mikir, kira-kira lagu apa yang lagi pengen didengerin dan cocok dengan kodisi sedang men jogging seperti itu.

Yaudahlah ya. Here they are!


1. Senja Menggila - White Shoes and The Couples Company
Lagu baru nih di iPod gue, meskipun udah lama yaa releasenya..... Dan baru tau juga WSCC ngasih download single mereka ini gratisan. Hebat hebat.... Hehehe :))

2. Mati Saja - Barry Likumahuwa
Lagi SUKA banget sama lagu ini! Agak telat yaa..... tapi bodo ah! :p Kumenyapaaa siapa namaaa dirimuuuu terucap kataaaa namun diaaa hanya menatapku tajaaaaam, tak melihat di dekaaaatnya telah ada yang lainnya, malu rasa, kuingin mati sajaaaaaaaaaaa :))

3. Lil Thing - Maliq & D'Essentials
Entah kenapa, beberapa kali latian basket terakhir, gue selalu pengen dengerin ini pas mau latian. Jadi ikut-ikut dinyanyiin juga deh pas udah mulai latian. Aneh banget. Hehehe.

4. Untuk Sementara - Soulvibe
Satu dari beberapa lagu yang gue suka di albumnya Soulvibe, Antartika. Jujur, gue agak kaget sekaligus kecewa dengan album mereka yang terbaru ini. Beda JAUH dari album pertama mereka. Okelah, lain kali kalo ada waktu geu akan tulis review album mereka itu. Tapi lagu ini keren. Gue suka, hehe.

5. Hari Merdeka - Bandanaira
Bandanaira oke banget bawain lagu wajib kaya begini. Jazz, asik, beda...... Semoga CDnya laku dan lakunya ngga cuman bulan Agustus doang :P

6. Indonesia Pusaka - Bandanaira
Tadinya cuma mau dengerin "Hari Merdeka" aja, tapi ga tahan untuk denegrin "Indonesia Pusaka" juga setelah denger dentingan piano di awal lagu ini. Harus denger banget nih temen-temen. Lea Boruniraja dan Irsa Destiwi mantap banget! Great duo! Salut! :))

7. Berlian - Soulvibe
Lagu ini juga ada di album Antartika. Spesial karena ada Angga dan Indah nya Maliq ikutan nyanyi di lagu ini. Plus, ada unsur-unsur lagu "Dia" nya Maliq di sini. Karena itulah lagu berikutnya segera gue mencari lagu "Dia"..........

8. Dia - Reza
Sebenernya ini awalnya salah kaprah. Gue kira ini lagu "Dia" nya Maliq, ngga taunya pas dipencet "Dia" nya Reza. Hehehe. Ngga papa deh, sama-sama asik kok :P

9. Mimpi dan Rumah ke Tujuh - Indra Lesmana
Sebenernya agak kurang cocok ya buat jogging, tapi yaa gue suka banget nih lagu mau gimana lagi dong wkwkwk :P

Plus, 2 lagu saat cooling down (baca : jalan kaki setelah jogging)

1. D.A.N.C.E - Justice
Jujur, lagu ini juga nemunya ngga sengaja. Letaknya ada di bawahnya lagu "Dia" dan ngga sengaja kedengeran intronya, langsung keinget dulu pernah pake lagu ini untuk yell pas ikut kuis pas SMP hohoho, Jadi kangen dan pengen dengerin full track, hoho :)

2. Dalam Cita dan Cinta - Winda Viska
Sumpah, suaranya si Winda Idol di album kompilasi finalis Indonesian Idol ini KEREN banget! DIVA  banget!!!!!!!!!! Beda banget sama image dia sekarang setelah memainkan peran cewek bloon di sitkom OB. Divaaaaa!  :))

Lagu nya Winda selain sebagai penutup juga menjadi lagu favorit gue di playlist ini. Karena ngga berhasil nemu di youtube, terpaksa gue cuma bisa taro lirik :( Kalo mau denger lagunya silahkan di google aja deh ya teman teman. Atau cari CD dan kasetnya di Toko-toko terdekat (beberapa minggu yang lalu masih liat kaset nya ada di Duta Suara Jalan Sabang!) Keren deh lagu ini, dijamin! (Yang versinya Winda loh ya.... :P)

Pandanglah jauh di mukamu
Masa depanmu


:))

Daaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah! :)



Dalam Cita dan Cinta
oleh: Winda

Hasratku dan hasratmu

Menyalakan api yang abadi

Da ... Lam diriku dan dirimu

Terpadulah segala daya

Dalam cita dalam cinta yang suci

Terengkuh segalanya

Keinginan di dunia


Layarku dan layarmu

Melabuhkan bahtera abadi

Da ... Lam dambaku dan dambamu

Tiada lagi aral melintang


Dalam cita dalam cinta yang suci

Terengkuh segalanya

Keinginan di dunia

Di dunia


Jangkaulah sejauh kau dapat

Genggam erat dambaanmu

Pandanglah jauh dimukamu

Masa depanmu


Masa depanmu ...


12 April 2010

My Favorite Mug

Gue ini orangnya doyan nge-teh dan doyan nge-susu.

Doyan teh, karena gue ga doyan kopi, dan sebagai gantinya, kafein di teh cukup membantu gue terjaga.

Doyan susu, karena dari kecil gue kebiasaan minum susu pagi dan malam. Ditambah lagi gue suka minum susu coklat super kental dan anget biar relaks dan membantu gue untuk cepat ngantuk saat gue perlu tidur yang cukup. Maklum, tubuh gue ga terbiasa untuk tidur malam lebih dari 6 jam. Hehehe.

Lanjut.

Beberapa waktu yang lalu, gue menemukan gelas yang cocok untuk nge-teh dan nge-susu di rak piring di rumah

the mug

 
Apaan nih? Biasa banget gini!




Well, well, well.

Dari fotonya, mug ini mungkin terlihat biasa aja. Tapi percayalah teman, kalo lo lihat penampakan aslinya, gelas ini kokoh, gagah, dan elegan banget. Warnanya coklat tua. Polos. Ada pegangan gelasnya. Cocok buat minuman hangat. (okay, deskripsinya kurang penting ya?)

Biasanya gue nge-teh dan nge-susu pake mug kaca. Bening. Kokoh sih. Tapi kesan gagah dan elegannya langsung ilang begitu orang lihat dari luar kalo isinya itu teh. Atau susu coklat. Berasa anak TK deh. Hmhmhm.

Pernah juga gue cobain pake cangkir. Keren sih. Kokoh, gagah, elegan..... Tapi kok sedikit banget ya porsinya? Huahaha....

Jadilah mug ini sekarang favorit gue untuk nge-teh atau pun nge-susu.

Setelah gue observasi (baca : mengingat-ingat dan  menanya-nanya si mbak) ternyata mug ini dapet gratisan dari bingkisan pas nyokap bokap gue hadir di Upacara 17 Agustus di Istana Negara tahun 2009 lalu. Agak aneh juga sih, kok 17an malah dikasih gelas? Wkwkwk....

Selesai deh. Hehehe.
(selalu bingung gimana seharusnya menutup sebuah postingan, gue akan belajar banyak tentang ini deh, janji! hehehe)

11 April 2010

So Long, my Esia

Yak. Hape esia saya hilang, teman-teman.

 Kaya begini nih esia gue, Hape Esia Warna

Ilangnya pas latian basket di Hall A Basket Senayan, hari Sabtu 10 April kemarin.

Gak lama sebelum mulai latian, gue masih sms kakak gue dan temen gue pake Esia itu. Terus kayanya gue taro di tas. Selesai latihan, gue cari udah ga ada. Huhuhu.

Anehnya, di tas gue juga ada smartphone Dopod yang (keliatan) lebih mahal, iPod, juga sejumlah uang 50ribuan,  dan mereka semua aman-aman saja. Hmmmm.

Dugaan gue si Esia jatoh pas gue taro di tas. Atau ketinggalan di kamar mandi pas ganti baju sebelum latian.

************

Hmmm.

Jadi inget,

Hape Esia Warna itu gue beli gak lama setelah masuk SMA 8, belinya pake uang hadiah dari kakak sepupu gue karena berhasil masuk SMA 8. Pertama kalinya beli hape ngga pake uang orang tua. Hehehe.

Eh, berarti udah hampir 2 tahun gue pake Esia itu? Hehehe, lama juga.


**********

Lebih dari harganya sebagai barang konsumsi, Esia itu berharga luar biasa tinggi bagi gue.

Selain sangat hemat baterai, tahan banting, dan dijamin aman dari copet kalo lagi di angkutan umum,

gue pun nyimpen hampir semua nomer telfon temen-temen di situ, karena setahun belakangan hp GSM gue gonta-ganti dan penyimpanan di SIM card sangat terbatas.

Esia itu juga bisa twitteran loh! Hehehe. Jadi keinget lagi deh pas daftar "Esia Twiiter" akibat desakan temen-temen pengguna BB yang sering ngecengin gue karena hape gue yang ga bisa twitteran. Hehehe.

SMS yang gue simpan di Esia itu juga banyak yang penting, termasuk beberapa sms dari Esia Twitter yang selalu sukses bikin gue senyam senyum kalo lagi dibaca ulang :)

Belum lagi kalkulator nya yang mudah dipakai, sampe-sampe temen sebangku gue lebih yang ngga tau cara ngirim email pun bisa memakainya (LOL, sorry nom! :P)

Dan dari alarm-alarm yang gue punya, cuma alarm di esia itu yang berhasil bangunin gue. Karena itulah, gue berencana membawa si Esia kalo gue jadi berangkat AFS ke Amerika (AMIN), meskipun pastinya ga akan bisa dipake nelfon di sana.


Huaaaaaaah keren sekali si Esia itu :)

***********

Apapun, bagaimanapun, gue sudah mengikhlaskan si Esia itu.

Seperti kata si Ines , gue hanya bisa berdoa semoga si Esia itu jatuh ke tangan yang membutuhkan (AMIN).

Lagian harusnya gue bersyukur,

yang hilang cuma Esia nya, uang dan gadget-gadget gue yang lain ga ikutan hilang.

Pin super duper keren yang biasa gue sematkan di gantungan hape esia gue juga udah lama gue copot.

Alhamdulillah.

Belum lagi pelajaran berharga yang bisa gue ambil dari hilangnya Esia ini. Pastinya ini akan membuat gue semakin berhati-hati dan teliti

Oh, karena kejadian ini juga, mata gue jadi terbuka. Gue jadi tau, selama ini orang-orang yang gue anggap teman ternyata tidak menganggap gue teman.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Tinggal siap-siap aja nih diceramahin nyokap. Hehehe.

Hmmmmm.

Kok jadi serius gini sih postingan ini? Padahal niatnya ga begini loh, hehe.


Well, I did abandon my Esia. Sorry. Hiks

Gue sedang ngeliatin chord gitar di Nokia 9300 gue (yang sekarang udah dijual, huhu) dan meninggalkan hape Esia gue di atas sofa, yang bisa aja tiba-tiba didudukin orang dan mejret


So long, my Esia. I'm gonna miss you :*






--------------------------------










UPDATES:

Postingan ini gue tulis kemarin malam, tanggal 10 april. Besok paginya, tanggal 11 april, HAPE ESIA GUE  KEMBALI!! Alhamdulillaaaaaaah! Ternyata si Esia di "simpenin" sama si temen satu tim gue si Kiza. Makasih ye za -____- Oknum-oknum lain seperti Hanne dan Kak Farhan juga disinyalir terlibat dalam kejadian "penyimpanan" ini. Yaudahlah. Makasih ye semuanya. Lumayan, pulang-pulang Esia gue batrenya penuh. Kapan lagi henfon ilang, terus balik lagi, batrenya penuh pula. Hehehehe.

09 April 2010

What to Read

Di rumah lagi ada BANYAK banget buku-buku yang belum terbaca.

Mulai dari buku-buku baru yang beli di diskonan Gramedia, sampe buku-buku kakak gue yang dipindahin ke rumah karena ruangan di asramanya udah terlalu sempit untuk buku-buku itu.

Beberapa buku baru ada yang gue tumpuk di meja belajar

Dari atas ke bawah
Komik Miiko, the Time Traveler's Wife, Negeri 5 Menara, Filosofi Kopi, Problem Solving 101, Jingga, Haji Backpacker, Captain Underpants, Captain Underpants juga, Ciao Italia! , If I should Speak


Ada juga buku-buku yang ditaro rak buku di ruang TV, gue susun begini


Kebaca kan judul dan pengarangnya? :P

Belom lagi gue juga sudah berniat akan meminjam beberapa buku dari temen-temen gue seperti Rectoverso nya Dee (yang gue sangat sesalkan ngga beli pas diskon gramedia) , Jangan Main-Main (dengan Kelaminmu) nya Djenar M Ayu, juga buku-bukunya Agnes Jessica yang sepertinya sangat menarik juga.



Hadeeeeh.
Jadi bingung banget nih mau baca yang mana dulu.

Semuanya seakan meraung, "Nisa, baca aku!! Baca aku!!!"

Oke  yang barusan itu agak lebay.




So,
Dari buku-buku semuanya itu, ada yang kalian pernah liat? Atau udah pernah baca? Kira-kira yang mana nih yang lebih pantas untuk jadi the next Indonesian Idol dibaca duluan?

Sejauh ini, gue menahan diri untuk hanya baca 3 buku sekaligus : Time Traveler's Wife dan Filosofi Kopi dan Negri van Oranje. Yang terakhir itu ga ada di foto karena emang pinjeman dari @ekyekyyy. Buku itu baru aja selesai gue baca tadi siang, dan malem ini niatnya gue mau mulai baca Negeri 5 Menara. Hohoho.


Hmmmmm.

Weekend ini sepertinya gue akan tenggelam dalam buku-buku, selain tentunya dalam latian-latian basket, hehehe.


Kalo kalian lagi pada baca buku apa?

:D

03 April 2010

Edeleyd Skay

Inilah jadinya kalo lagi kepengen nulis, tapi ga punya bahan untuk ditulis.

Some said menulis ga bisa dipaksain. Oh, well, mereka mungkin benar. Tapi ga dosa juga kan kalo gue tetep nekat nulis? Hehehe.

Anyway.

Akhir-akhir ini gue lagi senang dengar lagu-lagu Adhitia Sofyan.

Sebenernya udah lama tertarik sama musik beliau, udah pernah download juga (he lets it out for free, guys. check out his website) tapi karena komputer yang di install ulang, semuanya pun hilang tanpa sempat didengarkan. Hmmmmh.

Beberapa hari yang lalu baru sempat download, dan dengerin lagi. Dan memang asik.

Gue emang tipe orang yang suka segala jenis musik yang asik. Apapun jenis musiknya, kalo enak didenger ya kenapa engga.  Dan rata-rata musik yang gue denger semuanya enak-enak aja. Entah apa sebutan yang cocok buat gue. Awam, polos, bodoh, mungkin? Hahaha.

Hal yang gue suka dari Adhitia Sofyan ini adalah beliau menyediakan lirik lagunya! Ini asik banget, karena lirik lagu jadi penilaian yang sangat penting bagi gue untuk menentukan sebuah lagu itu asik atau engga.

Yaudahlah. Daritadi kayanya gue kebanyakan ngetik kata "asik" di postingan ini.

Ini lagu beliau yang paling gue suka, Adelaide Sky. Salah satu lagu beliau yang paling terkenal juga selain Memilihmu. Liriknya sedih juga :'( Semoga gue bisa merasakan hal yang sama, kalo jadi berangkat AFS nanti (nah loh ujung-ujungnya AFS terus, huahaha)

Oh, dan melalui lagu ini, gue nyadar bahwa "Adelaide" itu dibaca "edeleyd" bukan "edelayd"

Hahahahaha.

Okay, here goes the music. Enjoy! :)





Adelaide Sky
Music and Lyrics by Adhitia Sofyan

I need to know what’s on your mind
These coffee cups are getting cold
Mind the people passing by
They don’t know I’ll be leaving soon
I’ll fly away tomorrow
To far away
I’ll admit a cliché
Things won’t be the same without you
I’ll be looking at my window seeing Adelaide sky
Would you be kind enough to remember
I’ll be hearing my own foot steps under Adelaide sky
Would you be kind enough to remember me
I’ll let you know what’s on my mind
I wish they’ve made you portable
Then i’ll carry you around and round
I bet you’ll look good on me
I’ll fly away tomorrow
It’s been fun
I’ll repeat the cliché
Things won’t be the same without you
I’ve been meaning to call you soon
But we’re in different times
You might not be home now
Would you take a message
I’ll try to stay awake
And fight your presence in my head